Lucunya Penjual Papeda yang Tidak Tahu Asal Makanan yang Dijualnya

Suatu sore yang cerah terlihat seorang penjual menggunakan motor yang di belakangnya ada gerobak, saya pikir itu penjual cilok atau siomay, eh ternyata penjual Papeda. Setelah mendengar nama papeda, pikiran saya langsung tertuju pada makanan khas Papua yang bentuknya seperti adonan lem yang konon rasanya enak.


Karena penasaran, saya mendekati penjual Papeda itu yang sedang dikerumuni anak kecil yang membeli jajanan itu. Ternyata harganya Rp 1.000, 00, dibuat dengan resep yang cukup ribet menurut saya karena menggunakan telur puyuh mentah, bumbu, adonan papeda, dan berbagai macam campuran lainnya yang harus dimasak satu persatu.

Anak-anak sudah selesai membeli, saya penasaran karena baunya enak dan akhirnya membeli jajanan itu. Sambil melihat sang penjual memasak pesanan saya, iseng aja saya nanya-nanya tentang jajanan yang dia jual itu.

Saya : sudah lama jualan Papeda pak?
Penjual : ya lumayan mas, udah beberapa bulan.
Saya : ini jajanan baru ya pak? Kayaknya saya baru liat.
Penjual : iya mas belum lama.
Saya : Papeda itu makanan khas papua kan yah pak?
Penjual : gak tau mas
Saya : loh bapaknya jual papeda malah gak tau asalnya darimana hehehe
Penjual : saya cuma jualin aja mas punya juragan

Owalah penjualnya gak tahu kalau sebenarnya Papeda itu adalah makanan khas dari Papua, waduh kalau dia jualan online bisa dibully netter tuh wkwk.


Baunya enak banget kayak telur dadar gulung, tapi pas saya makan ada rasa amis yang membuat saya tidak tahan sehingga akhirnya tidak saya lanjutkan memakan Papeda itu. Katanya sih enak kalau papeda asli Papua, tapi entah ini jajanan yang kurang enak atau lidah saya yang kurang terbiasa hingga akhirnya saya merasa tidak doyan.

Penjual papeda sebenarnya cukup kreatif, mereka bisa mempopulerkan makanan khas dari daerah Papua di berbagai wilayah Indonesia dengan membuatnya jadi jajanan anak yang murah meriah. Ini bisa jadi salah satu trend bisnis kuliner terbaru jika banyak yang suka dengan Papeda.

Wirausahakan Updated at: 7:51 PM

0 komentar:

Post a Comment