Pengakuan Mengejutkan Pedagang Ikan Teri Keliling

Di desa saya sekarang ini ada banyak sekali penjual keliling yang menjajakan dagangannya setiap hari, mereka memakai sistem bisnis "jemput pelanggan" yang memang lebih efektif daripada menunggu. Ada penjual jajanan bocah, penjual sayuran, penjual bumbu masak, makanan, tahu dan tempe, dan penjual ikan teri (ikan laut kering).


Saya cukup penasaran dengan penjual ikan teri ini, karena menurut pengakuan ibu-ibu yang saya temui, katanya penjual ini dulunya punya pekerjaan yang cukup mapan, namun saya kurang paham dia kerja apa sebelumnya karena belum sempat saya tanyakan.

Suatu hari saya punya kesempatan nongkrong sama penjual ikan teri ini ketika dia istirahat di depan rumah saya, mulai deh otak wartawan saya yang kepo berjalan dan mulai menanyakan berbagai hal tentang bisnisnya yang patut saya acungi jempol.

Berikut ini adalah kira-kira obrolan kami waktu itu :

(S : Saya, P : Penjual ikan teri)

S : sudah lama jualan ikan teri pak?
P : Belum mas, paling 3 bulan jalan lah
S : lumayan hasilnya kan pak?
P : Alhamdulillah mas, masih ada aja yang beli, mungkin rejeki saya kali.
S : awalnya gimana pak kok bisa jualan ikan teri? Gak jualan sayur atau jajanan anak kayak yang lain?
P : awalnya ya gara-gara nganggur mas, istri ngomel terus gegara saya nganggur. Kalau pilihan jualan ikan teri ya gimana yah, gak tau juga tiba-tiba punya pikiran pengin jual ikan teri hehehee
S : waktu awal jualan gimana perasaannya pak?
P : jujur ya mas, saya ini belum pernah jualan kayak gini, dulunya saya kerja tapi sudah berhenti. Jadi ini pengalaman pertama jualan keliling seperti ini. Waktu pertama jualan duh mas, jadi ketawa sendiri kalau diingat-ingat hehehee
S : loh emang kenapa pak?
P : saya kan udah beli ikan teri ke agen pada malam harinya, pas pagi hari mau berangkat jualan kok ragu banget mas. Waktu itu yang ada di pikiran tuh ya malu, takut dihina orang, takut ketemu orang, takut gak laku, dan lain sebagainya yang membuat saya hampir saja gak jadi jualan.
S : loh kok bisa nekad tetap jualan pak?


P : istri saya mas, dia marah-marah, dia bilang gini "udah belanja ikan teri banyak gini gak jadi jualan? Mau dimakan sendiri apa pah?". Ya udah saya nekad jualan daripada kena omel sama istri.
S : hahahaa istri bapak keren wkwk
P : nih ada cerita lagi mas pas saya jualan
S : kenapa pak?
P : waktu lagi jualan itu yah, saya ketemu sama menantu saya. Btw menantu saya ini pegawai mas, bisa dibilang orang cukup sukses lah. Saya benar-benar minder mas, sampai saya nunduk biar gak kelihatan sama dia.
S : terus gimana pak?
P : Malamnya dia datang ke rumah, saya udah deg-degan aja. Saya pikir dia malu karena saya jualan keliling dan dia bakalan nyuruh saya berhenti, duh pikiran udah gak enak aja waktu itu mas.
S : nah beneran gitu emangnya pak?
P : enggak mas, beda jauh sama pikiran saya mas. Dia datang ke rumah, dia bilang katanya bangga sama saya karena berani jualan keliling. Dia mendukung saya 100 % dan bahkan mau ngasih modal tambahan kalau saya butuh, dia gak akan malu punya mertua pedagang keliling. Dia malunya kalau saya digebugin karena kriminal mas.
S : hahahaa bapak ini keren, punya keluarga yang dukung bapak buat jualan. moga laris manis ya pak, sukses sama usahanya.
P : iya mas makasih mas do'anya.

Itulah salah satu pengalaman yang dibagikan oleh pedagang keliling, jualan ikan teri yang dipandang remeh sama orang pada umumnya. Pengalaman pertama jualan merupakan salah satu hal yang sangat-sangat menakjubkan dan menjadikan pertepuran hati yang hebat (lebay wkwk).

Punya pengalaman usaha pertama menakjubkan atau yang unik? Silakan kirim di kolom komentar atau inbox via fanspage di bawah! (tidak saya publikasikan di komentar, tapi saya tulis jadi artikel yang menarik).

Wirausahakan Updated at: 1:16 AM

0 komentar:

Post a Comment